Pages

My favorite football team

My favorite football team
Terang teranglah gambar ni terang sebenarnya kitorang gelap gelap je

Friday, 30 December 2016

Sesak

Bila iman pun hanyut,
Jiwa pula sesak dan lemas.

Sampai tak dapat nak beza apakah ini gangguan ataupun cuma igauan.

Paling sakit, andai datangnya dari diri sendiri. Dari lemahnya iman, dari rapuhnya pedoman.

Aku doakan siapa siapa yang terganggi dengan apa apa juga pada iman dan hatinya, dikurniakan Allah sebentuk ketabahan. Sakit. Benar benar.

Doakan aku juga kuat. Aku tidak tahu mahu fikir apa. Yang pasti, jiwa aku kotor, jiwa layu, semangat sendu.

Semoga Allah titipkan kekuatan buat semua.

Berlumur Dosa

Banyak masa aku rasa bukannya aku tak sedia bila ada orang cuba approach cumanya aku rasa aku ni berlumur dosa. Maksudnya, bila satu masa betul betul ditakdirkan kena hidup dengan sesiapa lah sbgi partner, aku risau dosa dosa aku ni jadi penghalang utk orang lain bahagia. Penghalang kepada kebaikan yg sepatutnya dtng kepada dia. Aku risau orang terpaksa tanggung akibat dari dosa aku. Kalau aku berdosa, biar aku tanggung sendiri.

Sebabtu setiap kali ada orang kata suka tu, pertama mestilah aku persoalkan. Suka tu sampai tara mana je kau boleh bawa. Suka yang suka suka atau suka yg nak cari bahagia sampai bila bila. Kedua, aku akan kata jangan suka aku. Tolonglah suka orang lain. Aku rasa sakit bila orang baik baik suka aku ni. Cari lain, serius. Aku tak baik mcm kau sangka. Kalau rupa yg kau ukur, rupa juga aku tiada. Kalau kau rasa kau pun tak baik, aku lebih lagi dr tu. Nak lawan? Tak. Perempuan selalu menang.

Biar sesuci mana pun orang nampak aku, sebolehnya aku cuba utk nampak buruk. Aku jadi diri sendiri. Buruk kan?

Jangan suka itu kerana apa yang kau nampak zahirnya pada aku. Hina aku banyak. Allah dan aku je yang tahu.

Aku nasihatkan, pilih pasangan biar betul betul :)

Kalau orang tanya bila masanya aku akan bersedia. Cincin dkt tangan aku ni tanda. Kalau aku cabut, ye mungkin aku sedia. Cincin ni, umi bagi. Selagi aku pakai aku masih tetap nak terikat dengan abah umi.

Sunday, 25 December 2016

Pasir yang Membina

Musim musim exam ni, bukan setakat ujian dia atas kertas je. Ujian hati pun ramai juga merasa. Aku faham, ini fitrah. Aku takde tentangan langsung terhadap isu hati dan perasaan ni. Kita semua sama. Aku pun manusia, aku faham je. Aku pun pernah kecewa jugek tp cecepat je overcome sbb rasa banyak benda lagi nak kena buat.

Sebenarnya, aku rasa 22 ni bagi aku, bagi aku lah (aku tau) dlm perancangan hidup aku sngt awal aku nak fikir pasal bebenda ni tp bila orng kata aku ni lambat - baru aku tahu aku lambat hahahah. Tapi tak kira aku tetap rasa awal. Aku target kena fikir lepas grad.

Bagi aku, isu ni - it's about how we handle it sambil sambil doa moga Allah tak biar kita cinta benda lain lebih dr Dia. Kalau rasa terlebih, moga Allah terbitkan rasa tidak senang pd hati kita. Mana yg selayaknya kita utamakan.

Jadi orang muda ni, bagi aku kena letak prioriti dulu. Lain orang, lain perancangan hidup dia. Untuk yg 'dah ada', bagi aku jaga lah baik baik yg ada tu, rancang baik baik, matang matangkan. Aku gembira untuk korang. Untuk yang belum ada, masih menaruh harapan kosong, tak tahu hala, aku nak ajak ni.

Aku nak ajak korang bina personaliti, bina hidup, bina diri, bina kerjaya. Letakkan goals. Tak suruh dean list pun tp kalau DL lg bagus (aku pun belum tentu dpt DL ni hahaha). At least, berjaya dlm apa yg korang buat skrng tanpa abaikan study lah of course. Mana yg 'dah ada' / dah kawin tu, aku rasa dia dah nampak jelas masa depan dia. At least, dah jelas kot. Untuk yg kecewa pd orang yg belum tentu nak dekat kita, ke kiri ke kanan tak nampak hala, jom lah bina apa yg patut orang muda patut bina. Bina diri. Kalau rasa dah berderai sangat, korang perlu tahu - rumah yang kukuh tu dicampur pasir yang berderai untuk lebih kukuh binaannya. Orang yang berkecai ni boleh jadi somebody. Moganya somebody 'di mata' Tuhan dan mata dunia juga. Kalau tak mampu manfaat pd ummah, bg pd komuniti, kalau tak mampu juga, pd keluarga, takmampu juga paling kurang untuk ibu bapa. Allah kan suka orang yg sentiasa upgrade diri dia. Jangan duduk di tampuk lama.

Nak kecewa tu boleh tapi fikir semula worth ke frust sebeban banyak tu untuk orang yang belum tentu lagi dengan kita. Bila makin matang dan dewasa, kau kena terima - banyak benda yang kita nak kita kena lepaskan. Samada utk dapatkan redha, fikirkan kesan utk masa yg lama & impak pd orng sekeliling.

Pegangan dan perancangan aku - nak kerja tinggi tinggi dan bina diri (tapi mestilah kita cuma merancang je, apa apa berputar nnti semua kerja Allah). Betulkan hati, bina jati diri tinggi tinggi tapi tetap tunduk ke bumi. Kalau nak buat ayat angkuh - sampai takde orang akan reject kau dengan sekali fikir je. Aku sejak sekolah pun, untuk tak layan sangat soal hati satu cara je- aku letak ego tinggi tinggi. Kalau taknak orang dekat - jadilah garang so dah settle lah beberapa tepis. Cara ni, makan diri sikit lah. Lama lama sakit sendiri tapi aku nak firm dan mampu jaga maruah diri sebab sikap aku yg ni je.

Biarlah orang nak kata jual mahal atau tak laku pun. Urusan diri ni bukan urusan jual beli. It's about making the right decision. It's about choosing the right one. Kau lebih kenal diri kau dan doa juga pada Allah spya kau tetap kenal diri. Tak bongkak dalam mempertahankan apa yg kau ada.

Kalau berkecai, jadilah kaca/ pasir yang digunakan untuk membina! :)

Moga kita semua sentiasa dalam lindungan-Nya.

Thursday, 22 December 2016

Ke Pantai

Haritu, selepas satu tahun berlalu, aku dapat ke pantai lagi. Dapat ke sana, yang benar-benar aku dapat duduk peluk lutut dan merenung. Tempat yang paling aku cinta sekali. Serasa sebati dengan hati. Pantai itu, diri aku.

Angin lembutnya, deras airnya, hempas ombaknya, setia pantainya. Aku cukup cinta.

Hati aku tak henti henti berbicara. Seakan tak menang mahu terluahkan semua pada Tuhan. Usai hantar adik balik ke bilik, aku turun semula. Berjalan di gigi gigi air. Jauh. Menapak tak sedar, aku sampainya masuk ke ruang resort lain. Tidak fikir segan atau malu, pantai itu milik Tuhan - haha ego aku. Aku labuhkan punggung betul betul di ruang tepi selepas resort orang lain itu. Entah berapa lama aku termenung dan mengadu.

Terluah semuanya. Berbicara aku di hadapan laut dengan Tuhanku. Aku cerita satu satu sedihku. Rinduku. Sakit dan sesakku. Cuma dalam sebanyak banyak itu, aku minta, moga aku sentiasa disedarkan saat aku alpa. Tidak syirik dan tidak pula tersasar dari agama-Nya. Tanpa sedar, aku menagdu juga rinduku pd Laila. Laila yg aku sangat rindu tapi masih dibayangi dengan perginya. Lantas mengalir air mata. Tidak menang dengan kuatnya angin, titik titik air mata juga dibawa pergi dek bayu. Sekarang, aku tidak mampu walau mahu menapak ke pusaranya. Lemahnya aku. Lemah. Masih terganggu dan dihantui. Mental kau juga masih tak berapa pulih. Ya, aku lemah.

Habis mengadu, kepala seakan berderau. Terasa bebas dan terlerai simpulan-simpulan.

Moga aku sentiasa tetap dalam iman dan Islam.

Moga aku tidak kalah dengan segala bisikan dan gangguan syaitan yang melesukan, melemahkan, mematikan hati ini.Moga aku tetap kuat melawan segala bisikan. Moga aku yg lemah ini terus kuat, sebagai hamba Tuhan.